Pages

Sunday, December 5, 2010

Puisi Baru Berdasarkan Bentuknya


1.  Distikon, adalah puisi yang tiap baitnya terdiri atas dua baris (puisi dua seuntai).
     Contoh:        Di pasar baru mereka
                        lalu mengada-menggaya

                        Meningkat sudah kesal
                        tak tahu apa dibuat
                                                            (Chairil Anwar)

2.  Tersina, adalah puisi yang tiap baitnya terdiri atas tiga baris (puisi tiga seuntai).
     Contoh:        Dalam ribaan pagi bahagia datang
                        Tersenyum bagai kencana
                        Mengharum bagai cendana

                        Dalam bahagia cinta tiba melayang
                        Bersinar bagai matahari
                        Mengwarna bagaikan sari
                                                            (Sanusi Pane)

3.  Kuatrain, adalah puisi yang tiap baitnya terdiri atas empat baris (puisi empat seuntai).
     Contoh:        Aku menimbang-nimbang mungkin
                        Kita berdua menjadi satu
                        Gaji dihitung-hitung
                        Cukup tidak untuk berdua

                        Hati ingin sempurna denngan engkau
                        Sama derita sama gembira
                        Kepala pusing-pusing menimbang-nimbang
                        Menghitung-hitung uang bagi kita
                                                            (Armyn Pane)

4.  Kuint, adalah puisi yang tiap baitnya terdiri atas lima baris (puisi lima seuntai).
     Contoh:        Satu-satu perasaan
                        Yang saya rasakan
                        Hanya dapat saya katakan
                        Kepada tuan
                        Yang pernah merasakan
                                                            (Or Mandank)
5.  Sektet, adalah puisi yang tiap baitnya terdiri atas enam baris (puisi enam seuntai).
     Contoh:        Di kelam hitam mengepung
                        Menjerit peluit kereta malam
                        Merintih ke langit
                        Derita hidup mengepung
                        Menjerit bangsaku sedang berjuang
                        Merintih ke langit
                                                            (Nursyamsu)

6.  Septime, adalah puisi yang tiap baitnya terdiri atas tujuh baris (tujuh seuntai).
     Contoh:        Duduk di pantai tanah yang permai
                        Tempat gelombang pecah berderai
                        Berbuih putih di pasir terderai
                        Tampaklah pulaudi lautan hijau
                        Gunung-gemunung bagus rupanya
                        Dilimpahi air mulia tampaknya
                        Tumpah darahku Indonesia namanya.
                                                            (Muh. Yamin)

7.  Stanza/Oktava, adalah puisi yang tiap baitnya terdiri atas delapan baris (double kutrain atau puisi delapan seuntai).
     Contoh:        Awan datang melayang perlahan
                        Serasa bermimpi, serasa berangan
                        Bertambah lama, lupa sendiri
                        Bertambah halus, akhirnya seri
                        Dan bentuk menjadi hilang
                        Dalam langit biru gemilang
                        Demikian jiwaku lenyap sekarang
                        Dalam kehidupaan teduh tenang.
                                                            (Sanusi Pane)

8.  Soneta, adalah puisi yang terdiri atas empat belas baris yang terbagi menjadi dua, dua bait pertama masing-masing empat baris dan dua bait kedua masing-masing tiga baris. Soneta berasal dari kata sonneto (Itali) perubahan dari kata sono yang berarti suara. Jadi dapat dikatakan bahwa soneta adalah puisi yang bersuara. Di Indonesia soneta masuk dari neferi Belanda diperkenalkan oleh Muh. Yamin dan Roestam Effendi, karena itulah mereka berdualah yang dianggap sebagai ”Pelopor/Bapak Soneta Indonesia”. Bentuk soneta Indonesia tidak lagi tunduk pada syarat-syarat soneta Italia atau Inggris, tetapi lebih mempunyai kebebasan dalam segi isi maupun rimanya. Yang menjadi pegangan adalah jumlah barisnya (empat belas baris).
     Contoh:                                            Gita Gembala
                        Lemah gemulai lembut derana
                        Bertiuplah angin sepantun ribut
                        Menuju gunung arah ke sana
                        Membawa awan bercampur kabut

                        Dahan bergoyang  sambut menyambut
                        Menjatuhkan embun jernih warnanya
                        Menimpa bumi beruap dan lembut
                        Sebagai benda tiada berguna

                        Jauh di sana diliputi awan
                        Terdengar olehku bunyi nan rawan
                        Seperti permata di dada perawan

                        Alangkah berahi rasanya jantung
                        Mendengarkan bunyi suara kelintung
                        Melagukan gembala membawa untung
                                                            (Muh. Yamin)

9.  Sanjak Bebas, adalah suatu bentuk sanjak yang tidak dapat diberi nama dengan nama-nama yang sudah tertentu baik dalam puisi lama maupun puisi baru. Yang dipentingkan dalam jenis ini adalah kandungan isi bukan bentuk. Kandungan isi dimaksudkan sebagai ekspresi bebas dari jiwanya, dari pengungkapan rasa pribadinya. kalau perlu bahasa pun dapat tunduk kepada isinya. Sanjak-sanjak ini merupakan salah ciri angkatan 45, sebuah salah satu perwujudan dari gelora jiwanya.
     Contoh:
                                                Aku
                        Kalau sampai waktuku
                        ’Ku mau tak seorang ’kan merayu
                        Tidak juga kau

                        Tak perlu sedu sedan itu
                       
                        Aku ini binatang jalang
                        Dari kumpulannya terbuang

                        Biar peluru menembus kulitku
                        Aku tetap meradang menerjang
                       
                        Luka dan bisa kubawa berlari
                        Berlari
                        Hingga hilang pedih peri

                        Dan aku akan lebih tidak perduli
                        Aku mau hidup seribu tahun lagi

     Sanjak karya Chairil Anwar di atas menggambarkan pemberontakan jiwanya, semangat hidupnya yang menuntut kebebasan.

0 comments:

Post a Comment

thx for your comments..:)